Teknologi Informasi dan Komunikasi

Teknologi Informasi dan Komunikasi
Teknologi Informasi dan Komunikasi

Teknologi Informasi dan Komunikasi

Teknologi Informasi dan Komunikasi
Teknologi Informasi dan Komunikasi

Segala upaya membangun dan memperluas fasilitas telekomunikasi di Indonesia, meskipun bertujuan baik dan perlu didukung, memiliki potensi masalah besar dan mendasar. Usaha pembangunan ini memerlukan investasi yang tidak sedikit. Sebagai gambaran, di tahun 2003 menurut estimasi Mastel, industri operator Indonesia menghabiskan investasi sebesar Rp. 40 triliun, sedangkan revenue yang diperoleh diperkirakan sekitar Rp. 50 triliun. Proporsi yang investasi yang sangat dominan ini menyebabkan waktu pengembalian modal mencapai sekitar 7 tahun. Hal ini diperburuk dengan persaingan harga yang sangat tajam, sehingga menurunkan kemampuan operator untuk memperpendek waktu pengembalian modal. Dari investasi sebesar ini, industri produk dalam negeri hanya mendapat pangsa pasar kurang dari 1%. Kontribusi industri manufaktur telekomunikasi nasional hanya berkisar 3% dari total belanja nasional infrastruktur telekomunikasi sebesar Rp. 40 trilyun selama periode 2004-2005. Dari total 3% tersebut, yang merupakan produk asli nasional hanya berkisar di angka 0,1% – 0,7% (IDR 1,2 milyar – IDR 8,4 milyar). Dengan kata lain, praktis semua nilai investasi menjadi capital flight yang mempengaruhi balance of payment secara negatif. Akibatnya sebagian besar dana masyarakat yang terkumpul melalui pembayaran pulsa layanan telekomunikasi harus dikirim ke luar negeri sebagai cicilan investasi peralatan tersebut, setidak-tidaknya selama tujuh tahun. Hal ini diperparah oleh maraknya pembelian terminal seluler yang murni produk asing oleh konsumen Indonesia. Akibat dari situasi ini, janji pertumbuhan ekonomi akibat perluasan fasilitas telekomunikasi tidak terjadi secara optimal di Indonesia. Efek multiplier dari investasi terhadap ekonomi lokal tidak terjadi. Sebaliknya setiap penambahan satuan sambungan terpasang (sst) di Indonesia berarti memperluas mekanisme penyedotan dana masyarakat untuk dikirim ke luar negeri. Pertumbuhan ekonomi yang diharapkan akan di-offset oleh impak negatif ini. Jalan keluar dari dilema antara perlunya perluasan fasilitas telekomunikasi dengan perlunya menghentikan mekanisme kontraksi ekonomi masyarakat akibat penggunaan layanan telekomunikasi adalah dengan membangkitkan industri telekomunikasi nasional. Industri peralatan telekomunikasi nasional adalah instrumen Indonesia untuk dapat tetap memperluas jangkauan fasilitas telekomunikasi dan menikmati multiplier effect dari investasi tersebut. Bagi sektor yang menghabiskan investasi Rp 40 triliun setahun untuk memperoleh revenue Rp 50 triliun, impak intervensi dari industri nasional terhadap ekonomi nasional sangat luas dan fenomenal. Kehadiran industri peralatan nasional dalam kebijakan pembangunan sektor telekomunikasi ditengarai memiliki impak umpan balik positif pada upaya memperluas daya jangkau layanan telekomunikasi bagi masyarakat.

Sumber : https://merpati.co.id/